Jakarta, CNBC Indonesia – Frasa ‘Sell on May and Go Away’ tengah hangat di kalangan investor kripto. Lantas, apa sebenarnya arti dari ajakan tersebut?

Salah satu orang yang vokal menyuarakan ini adalah Nic Puckrin, salah satu pendiri dan CEO portal informasi kripto Coin Bureau. Ia berpendapat bahwa menjual bitcoin (BTC) pada bulan Mei akan lebih menguntungkan daripada melepas aset pada bulan September.

Melansir cryptopotato.com, Puckrin berpendapat bahwa keuntungan kumulatif dari membuang mata uang kripto pada bulan Mei telah melampaui penjualan pada bulan September atau waktu lainnya sepanjang tahun sebanyak lebih dari 1000%.

Frasa “Sell on May and Go Away” berasal dari tradisi keuangan tradisional dan mengacu pada pengaruh musim. Pepatah ini sudah ada sejak berabad-abad yang lalu dan menyatakan bahwa enam bulan terbaik dalam setahun untuk saham terjadi pada bulan November hingga April, sehingga menyarankan agar investor menjual saham pada bulan Mei dan menunggu hingga bulan Oktober untuk membeli lagi.

Pepatah tersebut mungkin berlaku untuk sektor kripto karena dalam lima tahun terakhir, membeli BTC pada bulan Oktober dan menjual pada bulan April telah menghasilkan keuntungan kumulatif sebesar 1,449% dibandingkan dengan membeli pada bulan Mei dan menjual pada bulan September, yang memiliki keuntungan negatif sebesar -29%.

Puckrin mengutip laporan firma riset mata uang kripto K33 untuk mendukung klaimnya, dan menegaskan bahwa penelitian lain menunjukkan hasil serupa untuk strategi yang sama.

Oleh karena itu, CEO Biro Koin percaya bahwa investor kripto akan memperoleh lebih banyak keuntungan jika mereka menjual aset mereka bulan lalu, terutama setelah BTC menguat ke $73,700 untuk pertama kalinya pada pertengahan Maret dan diperdagangkan sekitar $70,000 untuk sisa bulan itu.

Sentimen Pasar Mendingin

Kondisi makroekonomi menunjukkan mungkin sudah terlambat bagi investor untuk menjual aset mereka sekarang, mengingat bulan Mei telah dimulai dengan buruk dan sentimen pasar mulai mereda.

Indeks ‘Fear and Greed’ Bitcoin menunjukkan sentimen ritel melemah karena berada di wilayah netral. Puckrin mengatakan tren pencarian Bitcoin telah menurun, dan X penuh dengan postingan malapetaka.

Pasar juga tampaknya kurang optimis terhadap produk investasi kripto, seperti yang terlihat di pasar dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) Bitcoin spot AS yang mengalami arus keluar yang stabil selama lima hari perdagangan berturut-turut. Bahkan ETF yang baru diluncurkan di Hong Kong mengalami arus masuk yang jauh lebih rendah daripada perkiraan para analis.

Selain itu, Puckrin mengungkapkan bahwa tingkat pendanaan abadi telah menurun secara substansial, dan open interest berjangka Chicago Mercantile Exchange yang dimiliki oleh dana non-ETF telah jatuh ke level terendah sejak Oktober 2023.

Sementara itu, BTC telah jatuh lebih dari 22% dari level tertinggi sepanjang masa dan berpindah tangan pada $57,100.

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Sama-sama Punya Risiko, Apa Beda Investasi Saham & Kripto?


(ayh/ayh)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *