Jakarta, CNBC Indonesia – PT Asuransi Tugu Pratama Indonesia Tbk (Tugu Insurance) berhasil mencatatkan peningkatan laba tahun berjalan signifikan, yakni sebesar 281% yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk secara konsolidasian yakni menjadi Rp 1,32 Triliun dari periode yang sama tahun sebelumnya Rp 347,15 Miliar. Laba Tugu Insurance secara induk (own operation) juga turut mengalami peningkatan yakni dari Rp 401,98 Miliar naik signifikan 210% menjadi Rp1,25 Triliun.

Kinerja baik secara konsolidasian maupun induk (own operation) di akhir tahun buku 2023 (audited) disertai dengan tingkat Risk Based Capital (RBC) 530,36% yang berada jauh di atas ketentuan batas minimum Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yaitu sebesar 120%.

Presiden Direktur Tugu Insurance, Tatang Nurhidayat ditemui usai Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) untuk Tahun Buku 2023 memaparkan bahwa hingga periode 31 Desember 2023 Premi diterima Tugu Insurance secara konsolidasian sebesar Rp 7,7 Triliun naik 15% dibanding dari periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 6,7 Triliun.

Sedangkan Premi diterima secara induk perseroan sebesar Rp 5,05 Triliun naik sebesar 24% dari periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp. 4,06 Triliun, Pendapatan Underwriting secara konsolidasian tercatat sebesar Rp 2,6 Triliun naik sebesar 11% dibanding dari periode yang sama tahun sebelumnya yaitu sebesar Rp 2,3 Triliun. Adapun untuk Pendapatan Underwriting secara induk sebesar Rp 1,15 Triliun naik sebesar 9% dibanding dari periode yang sama tahun sebelumnya yaitu sebesar Rp 1,05 Triliun” ucap Tatang.

“Adapun untuk total Aset secara konsolidasian tercatat Rp 25,14 Triliun atau naik 16,5% dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 21,58 Triliun, sedangkan secara induk total Aset tercatat Rp 16 Triliun naik sebesar 19% dari periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 13,5 Triliun. Sedangkan Ekuitas secara Konsolidasian turut meningkat sebesar 12% dari Rp 9,17 Triliun menjadi Rp 10,28 Triliun, dan tercatat Ekuitas induk mencapai Rp 6,6 Triliun meningkat dari Rp 5,6 Triliun atau meningkat 19% dari tahun lalu” tambah Tatang, Selasa (30/4/2024).

Emiten Anak BUMN PT Pertamina (Persero) ini juga melakukan perubahan susunan pengurus perseroan. “Melalui formasi pengurus perseroan yang baru ini, di harapkan dapat membawa Tugu Insurance untuk makin tumbuh berkelanjutan dengan kemampuan optimal dalam memberikan lebih banyak kemanfaatan kepada segenap Stakeholders & Shareholders” tutup Tatang.

Berikut ini adalah susunan Pengurus Perseroan Tugu Insurance berdasarkan RUPST yang digelar pada 29 April 2024:

Presiden Komisaris dan Komisaris Independen Abdul Ghofar*
Komisaris Bagus Agung Rahadiansyah
Komisaris Samuel Lie (Samuel Ramna)
Komisaris Independen Poerwo Tjahjono
Komisaris Independen Tajudin Noor

Ketua Dewan Pengawas Syariah Muhammad Maksum
Anggota Dewan Pengawas Syariah Siti Hannah

Presiden Direktur Tatang Nurhidayat
Direktur Keuangan dan Layanan Korporat Emil Hakim
Direktur Teknik Sudarlin
Direktur Pemasaran Asuransi Ery Widiatmoko
Direktur Kepatuhan dan Manajemen Risiko Edi Yoga Prasetyo
 

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


TUGU Mau Genjot Asuransi Kredit Setelah Aturan Baru Terbit


(ayh/ayh)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *